Pirates of Mine

Setiap gerakannya adalah air, senyumannya adalah kesejukan, dan suaranya selalu menjadi hal yang paling kami tunggu. Dhican – singkatan dari Dhiya Cantik, panggilan untuk anak kedua kami, Dhiya Ulhaq Azkiya- adalah candu. Kami membiarkannya menjadi penguasa segala relung hari – hari.

Sama dengan Ale sang Beruang di usianya dulu, Dhican selalu membuat kami merindukan untuk selalu bersamanya. Takdirnya sebagai anak kecil yang sepertinya masih selalu dikelilingi oleh pesona dari Alloh, dan kodratnya sebagai wanita yang membuat kami tidak bosan – bosannya mendandaninya, menjadikan Dhican kecil layaknya ratu baru dari keluarga ini. Bersama Ale, Dhican menjadi para pembajak hati dan kehidupan kami.

beautiful pirate

Satu yang harus selalu kami ingat bahwa, Dhican dan juga Ale, sebenarnya bukan milik kami. Kami hanya menjadi dua penjaganya, yang diberi kepercayaan untuk menjadikan Ale dan Dhican lebih baik, berguna bagi sesama, dan kami harus memastikan bahwa titipan ini jika pada akhirnya diminta oleh Pemiliknya, tetap menjadi titipan yang berwarna bagus, berkualitas bagus, dan dapat menyenangkan Pemiliknya.

Hanya saja, darah manusia biasa yang mengalir di nadi kami, membuat kami sering terlena, mencoba ingin meng-hak-i titipan tadi, terseret bermasyuk dalam nuansa berlebihan untuk mendekap erat, memiliki dan tak mau melepaskan ke siapapun juga titipan tersebut. Ini khilaf.

Saat tersadar, kami harus mulai lagi untuk menata diri, menyadari bahwa titipan itu adalah titipan, dan harus rela jika suatu saat titipan – titipan tersebut harus kembali pada Pemiliknya.

Ale, Dhican, kami siap menjadi penjaga titipan terbaik di dunia.

Advertisements